6 SEBAB DIBENARKAN MENGUMPAT

Standard

Mengumpat dibenarkan apabila bertujuan baik dalam pandangan agama dan terpaksa melakukan. Ia merangkumi enam sebab:

  1. Mengumpat orang yang zalim. Orang yang dianiaya boleh mengadu kepada pemerintah, hakim atau pihak berkuasa lain yang mampu mengubah perbuatan zalim pelakunya.

  2. Mengumpat bagi meminta bantuan supaya mengubah perbuatan jahat seseorang supaya kembali ke pangkal jalan. Tujuan mengumpat untuk menghentikan perbuatan dosa, jika bukan itu niatnya, hukum mengumpat adalah haram.

  3. Mengumpat kerana ingin meminta fatwa iaitu bertanya mengenai hukum agama. Bagaimanapun, lebih baik tidak disebut nama pihak yang diumpat, tetapi memberitahu secara umum perbuatan tidak baik yang dilakukannya.

  4. Mengumpat bagi mengingatkan dan menasihatkan orang ramai supaya berhati-hati terhadap kejahatan seseorang. Contohnya, memberitahu seseorang mengenai bakal suami atau isteri atau rakan perniagaan bagi mengelak berlaku perkara yang tidak baik.

  5. Mengumpat orang yang terang-terangan melakukan kejahatan seperti meminum arak, lintah darat atau yang mengeluarkan perintah melakukan kejahatan.

  6. Memperkenalkan seseorang yang dikenali dengan nama tertentu seperti Si Rabun, Si Tempang atau Si Pekak. Namun, sebaiknya diperkenalkan dengan nama yang lebih baik.

Wallahua’lam..